Analisis Strategi Pengembangan Pertanian Melalui Penerapan Teknologi Pengendalian Hama Terpadu ( PHT ) Padi Di Kabupaten ….

Januari 23, 2008 at 7:25 am Tinggalkan komentar

Teknologi PHT adalah upaya pengendalian serangan organisme penganggu tanaman ( OPT ), dengan menggunakan satu atau lebih dari berbagai teknik pengendalian, yang dikembangkan oleh satu kesatuan untuk mencegah kerugian ekonomi dan kerusakan lingkungan hidupUntuk itu dengan melihat kondisi yang sesunguhnya dari pengembangan pertanian melalui penerapan teknologi PHT ( padi ) dilakukan suatu langkah strategis dalam mengembangkan pertanian tersebut melalui penerapan teknologi pengendalian hama terpadu.
Penelitian ini dilakukan di wilayah Kabupaten …. penelitian bertujuan untuk (1) mengetahui usaha – usaha adopsi tekologi pengendalian hama terpadu ( PHT ) oleh petani di Kabupaten …. (2) Mengetahui dan menganalisis strategi pengembangan pertanian melalui penerapan teknologi pengendalian hama terpadu ( PHT ) dalam upaya peningkatan produksi dan kesejahteraaan petani di Kabupaten ….
Metode penelitian yang digunakan adalah studi kasus dengan teknik pengambilan sampel Random Sampling dengan memanfaatkan sebanyak 71 responden dari 247 populasi yang berstatus sebagai petani di Kabupaten … khususnya didaerah Gondang dan …. Analisa data yang digunakan dengan memakai Analisa SWOT. Analisa SWOT merupakan bentuk analisis untuk memaksimalkan peluang dan kekuatan serta meminimalkan kelemahan dan ancaman.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa : (1) Upaya yang dilakukan untuk melakukan adopsi teknologi pengendalian hama terpadu ( PHT ) oleh petani di Kabupaten … diantaranya dengan melakukan sosialisasi program pengendalian hama terpadu ( PHT ) oleh petugas penyuluh pertanian, pelatihan penggunaan dan pemanfaatan berbagai teknologi pertanian. (2) Dalam peningkatan pengembangan pertanian melalui penerapan teknolgi PHT strategi yang paling tepat adalah dengan menerapkan startegi ( Strength – Opportunities ) yaitu dengan melakukan : (a) mengembangkan informasi akses peluang pasar dengan dukungan dari Dinas Pertanian, (b) meningkatkan mutu penyelenggaraan penyuluhan pertanian, (c) peningkatan kualitas sumber daya manusia aparat pertanian, (d). pengembangan pertanian oragnik, (e) standarisasi varietas / bibit (f) Intensifikasi pertanian, (g) penciptaan skala usaha produk pertanian

Entry filed under: Manajemen Agribisnis, Pertanian. Tags: .

Pengaruh Faktor Sosial Ekonomi Pemuda Pedesaan Terhadap Pemilihan Lapangan Kerja Sektor Pertanian Dan Non Pertanian (Studi di Desa …, Kecamatan …, Analisa Pendapatan Usahatani dan Persepsi Petani pada Bawang Merah Organik”. (Studi kasus di Desa …, Kecamatan …, Kabupaten …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Kalender

Januari 2008
S S R K J S M
    Apr »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Most Recent Posts


%d blogger menyukai ini: