Analisis Finansial Dan Strategi Pengembangan Agroindustri Kerajinan Tangan di UD. Bambu Klasik …

Januari 23, 2008 at 7:19 am Tinggalkan komentar

Praktek penebangan hutan secara liar (illegal logging) yang diikuti dengan penyelundupan dan perdagangan kayu ilegal (illegal trading) ternyata tidak hanya mengakibatkan kerusakan lingkungan hutan, tetapi juga menimbulkan kerugian secara ekonomisSampai kini praktek illegal logging dan illegal trading belum dapat diatasi, bahkan kondisinya kini semakin marak sehingga berdampak pada hilangnya sebagian pangsa pasar produk mebel dan kerajinan Indonesia. Salah satu jalan keluar yang harus ditempuh para pengusaha mebel maupun kerajinan yang ada di Indonesia adalah mencari bahan baku pengganti yang dapat digunakan untuk tetap menghasilkan produk-produk yang diinginkan. Seperti agroindustri kerajinan tangan di Kecamatan … Kabupaten … yaitu di UD. Bambu Klasik yang menggunakan batang eceng gondok, pelepah pisang, tempurung kelapa dan bambu untuk dijadikan sebagai bahan baku produk mebel dan kerajinan tangan yang dapat dikomersialkan.
Permasalahan penelitian ini antara lain apakah pengembangan agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik … sudah layak secara finansial, dan aspek lingkungan internal yang terdiri dari kekuatan dan kelemahan serta lingkungan eksternal yang terdiri dari ancaman dan peluang apa saja yang mempengaruhi pengembangan agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik ….
Tujuan penelitian ini dilakukan untuk mengetahui kelayakan agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik secara finansial, serta menganalisis aspek lingkungan internal dan lingkungan eksternal yang mempengaruhi pengembangan agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik …. Sehingga hipotesis yang didapat yaitu: diduga agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik layak secara finansial.
Penentuan daerah penelitian dilakukan secara sengaja (Purposive) yaitu di UD. Bambu Klasik …. Pengumpulan data primer dilakukan dengan metode wawancara, observasi, kuisioner dan dokumentasi. Sedangkan data sekunder diperoleh dari perpustakaan dan instansi terkait yang berhubungan dengan penelitian ini serta hasil-hasil penelitian terdahulu. Metode analisis data yang digunakan adalah analisis kuantitatif yang meliputi analisis kelayakan finansial dan analisis sensitivitas. Adapun analisis deskriptif yang digunakan adalah analisis SWOT.
Dari hasil penelitian didapat nilai NPV sebesar Rp. 473.320.627, IRR yang dihasilkan adalah 32%, nilai Net B/C Ratio sebesar 4,5 pada tingkat bunga 9%, dan waktu yang diperlukan untuk membayar kembali atau mengembalikan semua biaya-biaya yang dikeluarkan dalam investasi suatu proyek (Payback Period) yaitu pada triwulan ke-1. Sedangkan untuk analisis sensitivitas, pada tingkat suku bunga 9%, agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik selama 24 triwulan dengan menaikkan maupun menurunkan investasi, biaya dan benefit sebesar 10% masih dapat dikatakan layak untuk tetap dikembangkan. Selain itu dapat dikatakan bahwa benefit lebih sensitif jika dibandingkan dengan investasi dan biaya. Dengan demikian agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik dapat dikatakan layak untuk tetap dikembangkan.
Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor internal maupun eksternal yang secara sistematis digunakan untuk merumuskan strategi perusahaan. Adapun faktor-faktor internal dan eksternal yang dihasilkan dari penelitian pada agroindustri kerajinan tangan di UD. Bambu Klasik didapat bahwa kekuatan yang dimiliki meliputi pengrajin yang berpengalaman, kualitas produk baik, tenaga kerja yang terampil, harga produk murah, diversifikasi produk sesuai trend, kemampuan manajerial baik dan lokasi usaha yang strategis. Kelemahan yang dimiliki berupa modal terbatas dan peralatan produksi sederhana. Peluang meliputi kondisi pasar bahan baku, selera konsumen, dukungan Pemda, potensi pariwisata daerah dan pangsa pasar yang luas. Sedangkan ancaman yang ada meliputi pesaing memproduksi produk yang sama, perkembangan teknologi yang semakin maju dan perekonomian yang belum stabil.
Kata kunci: Agroindustri, kerajinan Tangan

Entry filed under: Akuntansi, Manajemen Agribisnis, Pertanian. Tags: .

Analisis Daya Saing Komoditas Bawang Merah Di Kabuapaten …. (Tinjauan Keunggulan Komparatif dan Keunggulan Kompetitif di Daerah Sentra Produksi Pengaruh Pemberian Insentif Terhadap Disiplin dan Produktivitas Kerja Karyawan Bagian Produksi Pada Perusahaan Tenun “Rajin” Lawang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Kalender

Januari 2008
S S R K J S M
    Apr »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Most Recent Posts


%d blogger menyukai ini: